Pages

Rabu, 05 Oktober 2016

Perjalanan Bangkit dari Kehamilan Ektopik


“Ectopic Pregnancy (Kehamilan Ektopik)”

Tergugah untuk share tentang pengalaman ini krna kebetulan ada teman yang saat ini sedang mengalami.

06 Desember 2014 saya menikah. Minggu ke-4 Februari saya tidak haid dan setelah 7 kali test pack barulah muncul dua garis merah samar. Bahagia, pasti. Setelah dua bulan menunggu, akhirnya moment ini datang juga.

06 Maret 2015 sehari sebelum perayaan resepsi ke-2 di tempat suami, kami periksa ke SpOG. Awalnya mau minta vitamin atau semacam obat penahan mual, karena memang saya mual muntah bukan hanya morning sickness. Kalo bahasa dokternya itu HeG. Dokter Obgyn saat itu memang sempat menawarkan untuk USG Transvaginal supaya kantung kehamilannya lebih jelas terlihat, karena menurutnya di usia kehamilan saya yang baru 6 minggu ini kantung kehamilan biasanya belum terlihat. Namun saat itu saya menolak, karena agak takut yaa mbayangi uSG Transvaginal itu. Jadilah USG perut biasa. Dan ternyata memang benar, gak terlihat apa apa di dalam rahim.

Dokter menyarankan saya untuk kembali lagi 2 minggu ke depan, dan sementara saya dikasih obat mual dan vitamin penguat janin.

08 Maret 2016 jam 16.00, kebetulan saya dan suami baru saja sampe rumah di Cilodong setelah seharian kemarin full jadi Raja dan Ratu (lagi). Saat itu, saya hanya merasa mual dan capek saja pasca kemarin berdiri seharian.

Jam 19.00, saya minta antar suami ke Al*am*di untuk beli jajanan. Sepulangnya dari Al*am*di, saya merasa perut bawah sebelah kanan saya sakit. Semacam kram. Saya rebahan sebentar. Suami menyuruh saya tenang, mungkin kecapean aja. Akhirnya saya tahan sakitnya sampe kebawa tidur.

Esok harinya tanggal 09 Maret 2015 saya pergi ke kantor seperti biasa. Dari pagi, perut sudah enakan sampe sore pas mau solat Ashar saya liat ada flek coklat banyak. Seketika saya panik, langsung deg degan ini kenapa??

Jam 16.00 saya pulang tenggo. Di perjalanan, saya bbman dan telponan dengan suami. Minta tolong searching ini kenapa. Memang ya, kalo googling itu serem-serem indikasinya. Akhirnya saya close tab google, saya bawa tidur sampe rumah.

Saya langsung ga enak makan, bawaannya maunya tiduran aja. Kepikiran, takut jadi satu. Campur aduk, sebenernya ini ngeflek kenapa. Akhirnya mama saya saranin untuk cek ke dokter. Dan besoknya saya izin ga ngantor, periksa ke Dokter Obgyn di rumah sakit yang beda dengan periksa pertama saya.

Dari USG perut memang belum terlihat ada kantung janin. Asumsi Dokter saya saat itu mungkin kecapean. Saya diminta bed rest 3 hari dan diteruskan minum penguat janin yang saya dapat dari Dokter sebelumnya. Kalo memang karena kecapean, seharusnya 3 hari sudah gak ngeflek lagi. Tapi kalo ternyata masih keluar, saya harus ada pemeriksaan lanjutan karena mungkin penyebabnya bukan kecapean.

3 hari di rumah mulus, bersih ga ada flek sama sekali. Hari Jumat tanggal 13 Maret 2016 saya masuk kantor. Saya pikir, Alhamdulillah ini sudah ga ngeflek lagi. Berarti ini kecapean saja.

Namun semuanya buyar tepat 15 menit sebelum bel pulang kantor. Sakit di lokasi perut yang sama, namun berlipat lipat lebih sakit.

Sambil gemetar saya minta tolong mba resepsionis kantor untuk pesankan taxi. Di perjalanan saya Cuma bisa senderan sambil coba hubungi suami saya yang saat itu sedang mengurusi acara pernikahan sahabatnya. Saya sampe nangis saat itu. Sakitnya gak bisa ditahan, campuur aduk dengan bingung dan takut. Kelirunya saya gak langsung ke RS saat itu, tapi pulang ke rumah. Jadinya sepanjang malam itu saya harus merasakan sakit sampe ga bisa tidur.

Akhirnya besok paginya tanggal 14 Maret 2015, tanpa didampingi suami saya dibawa ke UGD oleh Mama dan Uwa saya. Kondisi saat itu sudah benar-benar darurat. Berbaring pun sakit sekali, malah semakin sakit.

Sampai UGD saya langsung dibawa ke ruang praktek Dokter Obgyn. Alhamdulillah saat itu memang dokter yang periksa saya sebelumnya sedang praktek.

Mau gak mau, saat itu saya lansung diperiksa dengan USG Transvaginal. Daaannn ternyataaaa dari situ dokter saya nnngeluarin kkkata-kataa yg smpe saat ini masih terngiang-ngiang : “Ini hamil di luar kandungan”….

Hancur hati kayaknya saat itu. Di layar USG 2D saya liat ada gambar banyak semacam warna hitam dan ternyata itu sudah pendarahan di dalam. Janin saya tumbuh di saluran tuba fallopi sebelum dia sampai rahim. Karena memang bukan di tempatnya, akhirnya dia timbul gesekan dan menyebabkan pendarahan.

Benar-benar gak nyangka, apa yang pernah saya baca di google kejadian. Saya langsung dibawa ke ruang rawat inap, dan setelah USG itu saya mulai pendarahan. Banyak. Sangat banyak. Sampe saya harus pakai pampers ukuran dewasa.

Rasa sakitnya belum hilang juga. Sudah 2 botol infusan antibiotic, tapi rasa sakitnya masih terasa. Kalau sekarang saya bisa bandingkan dengan mulas melahirkan (saya sempat merasakan mulas pasca induksi saat mau coba melahirkan Aluna secara normal), bobotnya sama. Bedanya, kalau mulas melahirkan rasa sakitnya dari ujung kepala sampai kaki. Kalau KE, rasa sakitnya terpusat hanya di bagian perut bawah yang bermasalah. Kebetulan saat itu janin saya tumbuh di saluran tuba fallopi sebelah kanan. Jadi, sakit nya di perut bawah sebelah kanan.

Kayaknya mau nafas pun sesak karena nahan sakit, belum lagi bleeding hebat yang terus menerus sampe kurang lebih 3 hari.

Karena HB saya masih 10, dokter saya tidak langsung menyarankan untuk operasi. Setelah seminggu rasa sakitnya berkurang, saya diperbolehkan pulang. Untuk janin yang masih ada, masih dibiarkan dulu untuk keluar secara alami (harapannya).

Kurang lebih 2 minggu istirahat di rumah dengan kondisi yang masih bleeding, akhirnya saya memutuskan untuk konsultasi ke dokter saya meminta untuk diambil saja dengan jalan operasi. Mengetahui bahwa saya sanggup dan mau, akhirnya tanggal 26 Maret 2015 saya menjalani operasi laparoktomi.

Sedih, hancur rasanya. Apalagi pas dikasih liat oleh dokter janin saya yang diambil dari saluran tuba fallopi. Dia masih sangat kecil. Baru berbentuk seperti udang. Itu anak pertama saya, walaupun dia belum bernyawa, tapi dia sudah pernah mencoba untuk tumbuh. Tapi apa daya, tempatnya berkembang tidak tepat.

Nak, kamu itu tetap anak pertama Manda….
Kehadiran kamu memang Cuma 8 minggu, tapi kamu bisa memperbaiki Manda menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Ini adalah Kakaknya Aluna yang kami makamkan di belakang rumah..


Pasca operasi itu, saya pelan pelan menjadi pribadi yang lebih pasrah, nerimo, legowo. Kakak nya Aluna itu berhasil memperbaiki mindset saya bahwa segala sesuatu itu memang benar-benar tidak melulu berjalan sesuai dengan keinginan kita.  Yg kita mau cepat,  yg kita mau lancar,  ternyata memang di dalam kuasa Allah. Sebagai manusia kita hanya bisa berusaha dan menyerahkan semua kepada Allah.

Suami saya sangat supportif,  saya ditenangkan dengan keyakinannya bahwa mungkin kami masih diberi waktu lagi untuk pacaran halal. Jadi prinsip saya ssejak saat itu adalah just enjoy make love tanpa dibayang bayangi jadi hamil atau engga. Saya juga menyiapkan mental kalau ditanya, "udah isi atau belum". Pertanyaan yang sblmnya menjadi momok dan membuat saya "ngotot" ingin hamil.

Dan ternyata memang saat kami sudah dalam kondisi pasrah dan meneriima dengan tangan terbuka segala takdir Allah, disitulah Allah menunjukkan kekuasannya..

26 Maret 2016 saya operasi KE, 20 April haid pertama pasca operasi,  20 Mei belum haid,  21 Mei test pack hasilnya ada garis merah dua. Jelas!

Kaget bukan main, orang pertama yang saya hubungi adalah Obgyn saya. Dia bilang itu positif dan besok harus Transvaginal buat liat letaknya di dalam atau luar rahim.

Saya tetiba nangis,  takut. Sambil bbman sama suami saya,  saya pun ketiduran masih sambil megang test pack.  Kadang lucu kalo inget itu. Padahal kan ada suaminya yaa,  ngapain juga takut?  Hehhee.  Emangnya MBA??  Kan ada yg tanggung jawab juga..
Saat itu kepikiran saya kalo misalnya di luar lagi gimana,  masa harus operasi lagi??  Ya Allaaah.  .

Sampe besoknya hasil USG Transvaginal menyatakan kalo kantung hamil saya ada di dalam rahim.  Dokter saya sampe spontan bilang "Alhamdulillah,  di dalam rahim". Padahal beliau non Islam..

Seketika perasaan saya plong, lega, bahagia, bersyukur gak nyangka.  Kok ya cepet banget ya Allah..  Padahal sebenarnya saya masih harus istrahat dulu paling engga 6 bulan.  Baru boleh program hamil lagi..  Tapi ini di luar dugaan,  baru sekali haid udah hamil normal..

Dan sampailah di tanggal 09 Januari 2016 janin ke 2 kami lahir dengan kondisi normal,  sehat,  dan membawa kebahagiaan,.
Aluna,  jadi cahaya penerang keluarga..

Jadi intinya,  KE itu bukan akhir dari segalanya.  Bisa jadi,  KE adalah awal dari kebahagiaan buat tiap pasangan.  Jadi,  untuk para calon ibu yang saat ini sedang mengalami KE atau kehilangan janin dalam bentuk apapun,  ayok bangkit dan semangat. Tunjukkan kepada Allah kalau ujian ini memang mampu dilalui, kalau kita tetap husnuzon sama Allah,  bahwa gak ada yang lebih besar selain kuasa Allah.

Dan melalui tulisan ini saya mau mengucapkan terimakasih buat Suami, Budi Sutomo Putra.  Terimakasih karena sudah membuktikan kesediannya menjadi partner hidup dikala susah ataupun senang..  Terimakasih telah mencintaiku apa adanya..  Hehehe..

Lalu untuk Dokter Obgyn saya, dr Johanes Taolin, SpOG.  Terimakasih atas perawatannya,  kesediannya menjawab segala kekhawatiran saya sebagai calon Ibu muda. Beliau ini recommended banget loh btw.  Praktek di RSUD Cibinong dan RS Sentra Medika Cibinong.  Gaya penjelasannya memang blak blakan.  Tapi sangat jelas.  Beliau juga care sama pasiennya.  Termasuk dokter yang selalu on time visit pasiennya. Jadi pasiennya ga perlu nunggu nunggu di visit sama dokternya.  You are superb, doc!!

Okey,  sekian tulisan saya mengenai pengalaman KE inii.
Last but not least, Tetap semangat,  keep positive thinking,  dan serahkan semuanya kepada Allah..

0 komentar:

Posting Komentar

search through Amazon